grease gemuk

Cara Menentukan Manufacture Pelumas Grease Gemuk dengan Melakukan Tes

Memilih grease gemuk yang terbaik untuk alat berat dan aplikasi tertentu sangat penting untuk menjamin keandalan dan efisiensi jangka panjang. Penggunaan grease gemuk berperforma tinggi yang tepat dapat memperpanjang masa pakai sistem secara signifikan, mengurangi waktu henti, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman.

Hal ini juga akan menurunkan konsumsi listrik dan pembuangan limbah. Namun terlepas dari kelebihan-kelebihan ini, banyak yang menganggap pelumasan peralatan hanyalah sebuah hal yang tidak penting.

Namun, begitu Anda memutuskan untuk fokus memilih pelumas terbaik untuk kebutuhan tertentu, tindakan selanjutnya sering kali terasa menakutkan dan tidak jelas. Beberapa orang mungkin bertanya “Dari mana saya harus memulai?”, “Apa yang harus diprioritaskan?” dan “Apakah pelumas gemuk baru dapat dicampur dengan gemuk yang sudah ada?” Dalam artikel ini akan memberitahu Anda cara terbaik menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Syarat-Syarat

Manufaktur memberikan dukungan dan pelatihan kepada tenaga penjualan, distributor, dan pelanggan untuk menentukan produk pelumas gemuk yang sesuai dan praktik terbaik untuk berbagai macam aplikasi.

Idealnya, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi daftar lengkap persyaratan teknis dan non-teknis penting seperti yang ditunjukkan pada Tabel 1 di bawah ini.

  1. Pertimbangkan jenis peralatan sistem, kondisi pengoperasian, metode aplikasi, dan kondisi lingkungan
  2. Cari tahu apakah standar OEM atau industri menunjukkan prasyarat kinerja yang dapat diukur
  3. Gunakan simulasi, model, perangkat lunak, dan pengetahuan industri untuk memperkirakan kebutuhan kualitatif dan kuantitatif
  4. Mematuhi peraturan federal, lokal, dan khusus perusahaan yang dapat berdampak pada pengangkutan, penanganan, penyimpanan, pembuangan, dan legalitas gemuk tertentu
tabel gemuk
Pertimbangan Pemilihan Gemuk dan Contoh Khasnya

Pengujian dan Seleksi

Persyaratan teknis dan non-teknis keseluruhan dipetakan ke gemuk yang dipilih melalui evaluasi kemampuan kinerjanya dengan menggunakan metode pengujian standar (misalnya ASTM, DIN, UL). 

Memahami tes yang paling umum dan cara pelaksanaannya akan sangat membantu untuk memfasilitasi interpretasi yang benar (Gambar 1 hingga 4). Hasil dari metode pengujian berikut dapat membantu menunjukkan kemampuan kritis pelumas:

  1. Apakah sesuai untuk jenis sistemnya (misalnya, Kelas NLGI, viskositas oli dasar)?
  2. Apakah sistem tersebut memberikan kemampuan yang memadai untuk membatasi kerusakan atau kegagalan sistem (misalnya, karakteristik keausan dan tekanan ekstrim)?
  3. Bisakah ia tetap berada di tempatnya jika terkena air (misalnya, semprotan air, pencucian air)?
  4. Apakah berfungsi sebagai gemuk pada suhu tinggi (misal, titik leleh)?
  5. Apakah ada pemisahan fasa yang terbatas (misalnya, tumpahan minyak)?
  6. Bisakah pompa dipompa secara efektif pada suhu rendah (misalnya tekanan aliran)?
  7. Apakah peraturan tersebut melarang/meminimalkan oksidasi logam besi dan logam kuning (misalnya kabut garam, korosi tembaga)?
  8. Akankah bahan ini tahan terhadap lingkungan oksigen dengan membatasi polimerisasi minyak dasar (misalnya stabilitas oksidasi)?

Uji Coba Umum

ASTM D217, DIN 51818 (Penetrasi Kerucut Gemuk Pelumas): Pengujian ini menentukan konsistensi gemuk dengan mengukur kedalaman dalam sepersepuluh milimeter dimana kerucut standar akan tenggelam ketika dibiarkan jatuh ke dalam sampel. 

Konsistensi setelah menggunakan pekerja gemuk standar untuk menerapkan tegangan geser pada 1 Hz selama 60 pukulan pada sampel berkorelasi dengan Kelas NLGI. Stabilitas geser sampel diukur dengan perubahan konsistensi biasanya setelah 10.000 atau 100.000 pukulan.

tabel NLGI
Tabel NLGI

ASTM D445, (Viskositas Minyak Dasar Kinematik) dan ASTM D2270 (Menghitung Indeks Viskositas dari Viskositas Kinematik pada 40C dan 100C: Viskositas kinematik, ν, produk cair diperoleh dengan mengukur waktu volume cairan mengalir di bawah gravitasi melalui a viskometer kapiler kaca yang dikalibrasi pada suhu yang ditentukan. Indeks viskositas (VI) mengukur perubahan viskositas antara 40 C dan 100 C untuk cairan Newtonian.

kinematik
Pengukuran Viskositas Kinematik dan Grafik VI

ASTM D2266 (Karakteristik Pencegahan Keausan Gemuk Pelumas (Metode Empat Bola): Rata-rata bekas luka keausan dan koefisien gesekan dilaporkan menggunakan mesin uji keausan 4 bola dan mikroskop. Bola atas yang berputar dibebani terhadap tiga bola bawah yang diam untuk 1 jam, pada suhu 75 C, 1200 rpm, dan beban 40 kgf.

uji keausan
Tahap Uji Keausan Empat Bola dan Tekanan Ekstrim

ASTM D2596, DIN 51350 (Pengukuran Sifat Tekanan Ekstrim Gemuk Pelumas): Sifat tekanan ekstrim termasuk indeks keausan beban, non kejang terakhir, kejang terakhir, dan beban las dilaporkan menggunakan mesin uji tekanan ekstrim 4 bola. Sebuah bola atas yang berputar dibebani terhadap tiga bola bawah yang diam selama 10 detik pada suhu 27 C, dan 1765 rpm sambil beban ditingkatkan hingga lapisan batas pelumas hilang dan terjadi pengelasan.

ASTM D4049 (Menentukan Ketahanan Gemuk Pelumas terhadap Semprotan Air): Dilaporkan jumlah gemuk yang hilang akibat semprotan air pada 40 psi selama 5 menit pada panel baja berlapis.

ASTM D1264 (Menentukan Karakteristik Pencucian Air pada Gemuk Pelumas): Persentase kehilangan berat sekitar 4 gram gemuk yang dicuci dari bantalan uji ABEC 6204 tertutup yang berputar pada 600 rpm selama 1 jam setelah terkena 300 ml/menit air dilaporkan.

gemuk
Pencucian Air dengan Semprotan pada Bantalan Berisi Gemuk

ASTM D2265, DIN 51801, IP 346 (Titik Jatuh Gemuk Pelumas): Suhu di mana sampel meleleh atau terpisah dan keluar dari lubang kecil di dasar cangkir dilaporkan.

ASTM D6184 (Pemisahan Oli dari Gemuk Pelumas (Metode Saringan Kerucut): Keluarnya oli dari gemuk dalam kondisi statis pada suhu yang disetel dari 150°F hingga 450°F selama biasanya 30 jam melalui saringan nikel berbentuk kerucut dengan lubang 1,0 mm diukur .

DIN 51805 (Penentuan Tekanan Aliran Gemuk Pelumas; Teknik Kesternich): Pengujian ini menentukan tekanan yang diperlukan untuk memulai aliran gemuk melalui nosel pada suhu rendah.

ASTM B117 (Korosi Semprotan Garam): Kemampuan gemuk untuk melindungi panel baja yang diledakkan dengan pasir, dilapisi, dan digantung di atas larutan garam yang dipanaskan diukur dengan mengukur pembentukan karat selama waktu dan ketebalan film tertentu.

ASTM D4048, DIN 51811 (Metode Uji Standar untuk Deteksi Korosi Tembaga dari Gemuk Pelumas): Metode pengujian ini mengukur kecenderungan kupon tembaga terkorosi setelah direndam dalam minyak pelumas pada waktu dan suhu yang ditentukan. Analisis pasca warna logam terhadap standar korosi strip tembaga dilakukan.

ASTM D942 (Stabilitas Oksidatif Gemuk Pelumas dengan Metode Bejana Tekanan Oksigen): Kemampuan gemuk untuk memiliki kemampuan antioksidan diukur dengan melaporkan penurunan tekanan oksigen pada ruang kepala di atas sampel dalam bejana tertutup pada waktu dan suhu tertentu .

Membangun Kompatibilitas

Selain itu, pengguna dapat memutuskan untuk mengganti pelumas karena alasan seperti penghematan biaya, perubahan peraturan, penghentian oleh pemasok, atau pilihan kinerja yang unggul. Pemangku kepentingan di seluruh organisasi dapat memutuskan bahwa perubahan adalah hal yang tepat setelah hambatan masuk yang umum dihilangkan. Anda sebaiknya memitigasi risiko dan gangguan demi kelancaran transisi.

Chesterton menyarankan agar pelanggan kami membersihkan sistem mereka secara menyeluruh dan menghilangkan semua lemak yang ada. Waktu henti operasional pada peralatan penting dan ketersediaan staf dapat membatasi pendekatan idealis ini. 

Oleh karena itu, pembersihan sebagian besar lemak dari sistem mekanis adalah pilihan terbaik berikutnya jika memungkinkan. Langkah ini dapat dilakukan dengan penggantian gemuk pengganti di tempat.

Untuk menilai apakah gemuk yang ada dapat dicampur dengan opsi penggantian tanpa menimbulkan dampak merugikan dalam sistem operasi, Anda sebaiknya menggunakan data kompatibilitas seluruh industri. Beberapa organisasi, terutama National Lubricating Grease Institute (NLGI), memberikan pedoman untuk memprediksi kompatibilitas gemuk.

Bagan kompatibilitas tipikal gemuk Chesterton ditunjukkan pada Tabel 2 di bawah.

gemuk
Peringkat Kompatibilitas Kualitatif Gemuk Chesterton

Kompatibel, C, menunjukkan bahwa gemuk dapat dipasang secara langsung.

Dapat diterima, A, memperkirakan penurunan konsistensi sebesar 10%. Rekomendasinya adalah melumasi secara normal, mengamati selama 24 jam, dan melakukan pelumasan kembali jika ada oli yang luntur.

Tidak sesuai, I, menyatakan bahwa gemuk lama harus dihilangkan dan/atau dibersihkan dari saluran dan rumah bantalan.

Data tersebut mengacu pada pengental dalam gemuk yang umum digunakan dalam industri pelumas, telah digunakan selama bertahun-tahun, dan mencakup sebagian besar skenario yang mungkin dihadapi. Walaupun kinerja serupa dari masing-masing sampel gemuk yang terdiri dari pengental berbeda sering kali ada, campurannya mungkin tidak memiliki kinerja yang sama.

Namun saran-saran ini tidak mutlak, komprehensif, atau disepakati secara universal. Itu adalah hasil observasi dan hasil pengujian penggunaan pengental pada minyak dasar tipikal yang kemungkinan besar termasuk PAO Grup I, II, III, dan Grup V. Ada beberapa alasan mengapa tabel ini harus dijadikan panduan dan tidak lengkap seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

  • Tidak ada perhitungan mengenai karakteristik fisik dan kimia dari beberapa minyak dasar lainnya seperti naftalena teralkilasi, ester, atau perfluoropolyether.
  • Kelarutan dan kinerja aditif dapat berubah ketika gemuk dicampur
  • Institusi dan produsen lain mungkin menawarkan saran berbeda karena interpretasi tes subjektif dan pilihan metode pengujian
  • Kondisi pemrosesan dapat mempengaruhi sifat berserat dari pengental sabun dan morfologi serta ukuran pengubah gesekan pipih

Pendekatan yang lebih menyeluruh adalah dengan mengevaluasi gemuk spesifik dan campurannya untuk mengurangi risiko hasil yang tidak diharapkan. Hal ini dapat dilakukan oleh pengguna akhir atau pemasok gemuk sebagai suatu layanan.

Meskipun tidak ada persyaratan yang ditetapkan, ASTM D6185 “Praktik Standar untuk Mengevaluasi Kompatibilitas Campuran Biner Gemuk Pelumas” mengidentifikasi tiga kriteria.

  1. Secara khusus, gemuk dianggap kompatibel jika stabilitas mekanis, perubahan konsistensi setelah penyimpanan suhu tinggi, dan titik leleh campuran tidak lebih rendah secara signifikan dibandingkan sampel gemuk individual.
  2. Pengujian tambahan dapat dilakukan dengan fokus pada persyaratan aplikasi yang paling penting, dan dikoordinasikan antara pengguna akhir dan pemasok jika diperlukan.
  3. Potensi ketidakcocokan antar gemuk dapat dikurangi dengan pembersihan yang cukup selama pergantian.

Secara keseluruhan, pemilihan gemuk terbaik untuk peralatan, evaluasi kompatibilitas, dan pergantian adalah penting untuk mempertahankan dan meningkatkan produktivitas dan kinerja sistem.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

wpChatIcon